Menu

Tim MER-C Susuri Wilayah Terpencil di Aceh Bantu Korban Banjir

BANJIR dan longsor kembali melanda sejumlah wilayah di Aceh. Pemerintah Daerah setempat menetapkan bencana banjir dan longsor kali ini sebagai bencana provinsi. Selasa (11/11), MER-C sebagai sebuah lembaga kegawatdaruratan medis mengirimkan Tim Relawannya yang terdiri dari 2 dokter dan 1 logistik, yaitu dr. Prabowo Himawan, dr. Tri Rahma Janumantika dan Islamiyah Samaun untuk memberikan bantuan medis kepadapara korban. Sementara untuk tenaga perawat dan relawan non medis lainnya dibantu oleh relawan lokal MER-C yang berada di Aceh. Lama misi awal ini direncanakan 1 minggu atau lebih sesuai dengan kebutuhan di lapangan.

Setibanya di Banda Aceh, Tim MER-C mendatangi BPBD setempat didampingi relawan lokal untuk berkoordinasi dan mencari informasi terkini mengenai wilayah bencana yang benar-benar masih membutuhkan dan minim bantuan medis. Wilayah seperti inilah yang menjadi fokus tujuan Tim MER-C.

Rabu (12/11), wilayah pertama yang dikunjungi Tim MER-C adalah desa Lamsujen Kecamatan Lhoong. Masih ada beberapa warga yang mengungsi akibat longsor, walaupun sebagian besar memilih pulang ke rumah. Di daerah ini, Tim MER-C melayani pengobatan 15 warga dan 2 tindakan medis, salah satunya kepada seorang kakek yang kakinya terkena balok kayu rumahnya yang hancur akibat longsor.

Kemudian diantar staf BPBD, Tim MER-C bergerak ke lokasi bencana lainnya yang direkomendasikan yaitu Kecamatan Sampoiniet, Kabupaten Aceh Jaya. Ada sekitar 12 desa di kecamatan ini yang dilanda banjir dan longsor. Jalan menuju daerah ini cukup jauh membutuhkan waktu sekitar 3 jam dari Banda Aceh apabila lancar. Di beberapa bagian jalan terlihat masih ada longsor dan jalan dibuka tutup. Tampak juga ada jalan-jalan longsor yang sedang diperbaiki.

Sesampainya di Puskesmas Sampoiniet, Tim bertemu dengan Sekretaris Camat (Sekcam) setempat. Dari Informasi Sekcam, di wilayah ini banjir mencapai 1-2 m. Dari 12 desa, sebanyak 6 desa sudah dapat dijangkau oleh Pelayanan Puskesmas, sementara 6 desa lagi belum. Tim MER-C yang diketuai oleh dr. Prabowo Himawan memutuskan untuk menetap sementara di wilayah ini untuk memberikan bantuan medis bagi para korban banjir yang belum terjangkau bantuan medis.

Walaupun banjir dan longsor sudah mulai surut, namun hujan masih kerap turun. Bekas-bekas bencana banjir juga masih terlihat di desa ini. Desa-desa yang belum terjangkau bantuan medis letaknya cukup jauh dan berada di pegunungan.

Kamis (13/11), dua dokter, 1 relawan logistik dibantu relawan lokal berprofesi perawat memulai pengobatan di kecamatan Sampoinet, tepatnya di Meunasah desa Ligan. Mengetahui ada bantuan pengobatan, masyarakat setempat sangat antusias. Tercatat sebanyak 160 warga korban banjir dari beberapa desa yang datang berobat dengan berbagai keluhan penyakit khas pasca banjir.

Keesokan harinya, Jum’at (14/11) pengobatan masih dilakukan di Kecamatan Sampoiniet tepatnya di Meunasah Desa Cot Punti dengan jumlah pasien yang masih cukup banyak, mencapai lebih 100 orang. Pasien yang berobat juga datang dari beberapa desa sekitar. Tim bahkan sempat mendatangi rumah pasien yang lumpuh yang tidak dapat datang berobat.

Berdasarkan rekomendasi dari Dinas Kesehatan Aceh Jaya, ada wilayah bencana di Kabupaten Aceh Jaya yang masih belum terjangkau bantuan medis. Untuk itu, hari Sabtu (15/11), Tim MER-C mencoba untuk mencapai daerah ini, yaitu Teupin Asan, Kecamatan Darul Hikmah, Kabupaten Aceh Jaya. Wilayah Teupin Asan memang terpencil diunjung kampong dan berada di pegunungan namun saat banjir kemarin sempat terendam setinggi 1 meter. Jumlah pasien di desa ini juga mencapai lebih dari 150 orang. Beruntung Tim MER-C bisa sampai ke daerah ini dan memberikan bantuan pengobatan bagi masyarakat korban banjir yang membutuhkan.

 
Aceh dan MER-C

Sepanjang jalan yang dilalui Tim MER-C dari Banda Aceh hingga ke Kabupaten Aceh Jaya, masih banyak masyarakat yang mengenali MER-C. Memang jalur ini adalah jalur Posko dan wilayah cakupan klinik keliling MER-C pada misi kemanusiaan pasca bencana tsunami dahsyat beberapa tahun lalu. Banyak masyarakat yang menanyakan kabar relawan dokter yang dulu pernah mereka kenal karena bertugas memberikan bantuan pengobatan di wilayah mereka. Bahkan sejumlah relawan perawat dan non medis MER-C ada yang menikah dengan gadis setempat dan memilih menetap di Aceh.

Di Aceh Jaya, tepatnya di Desa Keude Panga salah satu wilayah terparah akibat terjangan tsunami, MER-C bahkan membangun sebuah Klinik Rawat Inap yang kini sudah diserahkan kepada Pemerintah Daerah untuk dikelola dan dikembangkan lebih lanjut bagi kemaslahatan warga setempat.

Meskipun kerap diuji dengan berbagai bencana namun warga Aceh adalah warga yang peduli terhadap sesama. Ketika agresi Israel beberapa bulan lalu, segenap masyarakat dan Pemerintah Daerah Aceh mengumpulkan bantuan  untuk membantu saudara mereka di Gaza. Bantuan yang terkumpul mencapai lebih dari 6 Milyar rupiah hanya dalam jangka waktu kurang dari 1 bulan. Seluruh bantuan diserahkan kepada MER-C untuk membantu pengadaan Alat Kesehatan Rumah Sakit Indonesia di Gaza. Sebagai ucapan terima kasih dan apresiasi MER-C kepada masyarakat Aceh, dua ruangan di Rumah Sakit Indonesia akan diberi nama dengan nama dua pahlawan terkenal asal Aceh, yaitu Cut Nyak Dien dan Teungku Cik Di Tiro. (red)

Read more...

Danlanud Sjamsudin Noor Panen Ikan Lele

KOMANDAN Lanud Sjamsudin Noor Letkol Pnb Esron S.B. Sinaga, S.Sos., M.A. bersama para kepala dinas dan seluruh anggota Lanud Sam menggelar acara panen raya Budidaya Ikan Lele, dikolam Budidaya Ikan Teratai Dirgantara Mako Lanud Sjamsudin Noor, Kamis, (2/10). Panen kali ini merupakan panen yang kedua kalinya setelah panen pada beberapa bulan yang lalu, dan hasil panen kali ini meningkat hasilnya lebih banyak dari hasil panen pertama. Hasil panen kali ini akan dibagikan kepada anggota Lanud Sam sehingga semua dapat menikmatinya. Jangan lupa bagikan kepada panti asuhan, panti sosial dan yayasan yatim piatu yang ada disekitar lanud Sjamsudin Noor, demikian pesan Danlanud Sam.
 
Menurut Komandan Lanud SAM budidaya ikan dikolam Teratai Dirgantara Mako Lanud Sam ini merupakan upaya memanfaatkan lahan tidur sebagai wadah kegiatan yang bermanfaat sehingga membangkitkan inspirasi-inspirasi yang bisa meningkatkan kesejahteraan bagi personel Lanud Sjamsudin Noor terlebih yang mendekati masa pensiun. Komandan Lanud merasa senang karena mendengar dengan adanya kolam ikan ini sudah ada personel Lanud Sjamsudin Noor yang sudah mulai membuat kolam ikan sendiri di lahan pekarangan rumahnya.
 
Lebih lanjut dikatakan, kolam ikan ini tidaklah seberapa artinya, namun diharapkan selain untuk bisa dipanen hasilnya seperti sekarang ini, juga dimaksudkan agar bisa digunakan sebagai wadah proses pembelajaran bagi seluruh anggota Lanud Sam bagaimana cara beternak dan berbudidaya ikan air tawar, sehingga bisa dikembangkan sebagai salah satu contoh bentuk wirausaha. Disamping itu kolam ikan ini juga bisa digunakan sebagai salah satu contoh bentuk kegiatan yang bisa dilakukan setelah berhenti beraktifitas dari masa dinas di TNI AU, sehingga pada masa purna tugas sebagai TNI AU terhindar dari kefakuman kegiatan yang dapat menurunkan kondisi kesehatan badan.
 
Komandan Lanud SAM berpesan agar kolam ikan ini dijaga dan dimanfaatkan sebaik-baiknya sebagai salah satu contoh bentuk kegiatan yang dapat menghasilkan manfaat bagi keluarga besar Lanud Sjamsudin Noor. (pentak sjam)
 

Read more...
Subscribe to this RSS feed
Info for bonus Review William Hill here.